Partner in Crime

Partner in Crime

Dulu, jam segini masih di kantor dan menyelesaikan report atau materi presentasi untuk pagi hari. Pulang ke kost jalan kaki yang jaraknya cuma 7 menit dari kantor. Kadang pulang jam 4 pagi, bareng sama imam mesjid shalat subuh. Kadang pulang jam 12 malam atau jam 1 pagi…mungkin juga pernah bareng sama maling jemuran atau maling motor kost-kostan. Tapi karena saking capeknya udah nggak peduli mau barengan siapa. Pokoknya pengen cepet sampai kost…cuci tangan cuci kaki, ganti baju, cuci muka, gosok gigi, wudhu, shalat, tidur (pura-pura lupa kalau belum mandi cantik sore, dan meyakinkan diri mandinya sekalian dirapel pagi). Tidur cuma 1-2 jam, jam 7 musti siap. Mandinya beneran pakai sabun dua kali (rapelan sama mandi sore), lalu meluncur untuk presentasi ke klien. Kadang nggak sempet sarapan dan berharap klien ngasih snack pagi yang bergizi. Hidupku waktu itu nggak selo banget. Tapi untungnya waktu itu aku tahan menderita dan berharap semua ini akan ada hikmahnya dan indah pada waktunya. Anak muda kan harus banyak belajar kerasnya kehidupan. Jadi inget aku pernah punya partner kerja baru, seminggu kerja udah mulai meriang, masuk angin, suka megangin kepala yang katanya cenut-cenut, dan akhirnya melarikan diri entah ke mana…nggak kerja lagi. Meninggalkan seniornya terpana dengan kerjaan seabreg. Raka Vishnu Adikrisnha

Dengan partner kerja yang lain, lepas maghrib udah siap-siap belanja snack ke A**on. Niatnya buat temen lembur sampai pagi. Beli kacang, buah mangga dan jeruk (padahal di lantai 3 nggak ada pisau, tuh kulit mangga mau dikrokotin gigi dulu apa ya), minuman ion-ion, coklat, es krim, dll. Jaman segitu nggak mikir lemak di perut. Lawong berat badan juga masih di bawah standar, dipake lembur-lembur pula. Jam 8 malem nyampe kantor, begitu duduk di kursi kerja…ealaaah listrik mati. Genset tidak berjalan sebagaimana mestinya…entah gimana…lupa. Akhirnya snack dimakan sedikit demi sedikit sampai menjelang jam 10 malem dan berujung ngantuk, lelah, lunglai. Duh, listrik belom nyala juga. Help!! Kerjain di kost masing-masing ya. Duileee…daritadi kek ya. Safi Alwi

Partner yang lain, hari Minggu janjian di kantor. Bawain es cendol yang ada tape ketan item sama bubur sumsumnya. Perasaanku waktu itu duduk di sebelahnya, aku lebih sering lihat doi nyuapin cendol ke mulutnya dibanding charting dan nabling (bikin tabel maksudnya). Sehalaman belum selesai udah masukin dua suap es cendol, kadang tiga suap, gitu aja terus. Cendolnya habis…nyari makanan yang lain. Sambil nanya, “Cendol lu masih ada nggak, Mbak?” Kayaknya sih mau diembat juga. Aku bilang, “Nanti kamu timbilen lo udah dikasihkan kok diminta lagi. Btw, lu mau kelar jam berapa, Ndrooo?! Senin besok udah presentasi, oooy.” Agung Wardhana

Partner kerja satu lagi, punya kebiasaan nginep di kantor. Maklum jomblo dan suka bilang mo nikah taon depan. Dari taon 2007 sampai sekarang pun bilangnya mau nikah taon depan. Hobinya nyetel alarm biar bangun jam 3 pagi, soalnya jam 12 malem udah ngantuk. Nggak sanggup ngelanjutin kerjaan. Sekalian mau shalat tahajud, katanya. Tahajud apa Isya ya. Alarm bunyi, dimundurin jam setengah 4 pagi. Bunyi lagi…dimundurin jam 4…terus gitu sampai tau-tau udah jam 6 dan heboh. “Duh gw musti berangkat ke luar kota ntar siang. Pesawat gw jam berapa ya. Wah materi belum selesei, gimana dooong.” Lebay dikit ya, Hidayati. Hahaha.

Miss you all, guys!

Sekarang aku udah nggak lembur-lembur dan pulang pagi-pagi kayak dulu lagi sih. Tapi pengalaman masa itu memberi pelajaran luar biasa untuk hidupku di dunia yang fana ini. Nah, kalau sekarang ini lembur gara-gara cari selingan. Bikin abstrak paper buat seminar yang deadlinenya besok kok ya nggak kelar-kelar, malah nyetatus. Memang harus disemprit kepepet dulu baru efektif. Deadline masih besok kok, masih ada 1×24 jam. Besok pagi masih sempet lah nonton Mockingjay part. 2 dulu. Setelah itu dilanjut lagi. Hopefully!

Status FB, 5 Desember 2015

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *